Me and My Height

Diliat dari judulnya aja udah ketahuan kalo aku ini punya masalah sama tinggi badan. Ternyata aku emang super pendek, Hikz… Bayangin aja tinggi badanku nggak ada 150cm, hhhhhhh, malu juga sih sebenernya ngomong kaya gini.

Mulanya sih, aku nggak begitu mempermasalahkan tinggi badan. Aku juga nggak begitu memperhatikan berapa tinggiku, nggak pernah ngukur. Tapi pas menjelang UAN kemaren, aku mulai mikir, mo kuliah di mana? Trus aku kepikiran buat jadi bidan, selaen asyik, peluang kerjanya juga bagus. Bapak Ibu juga udah setuju banget kalo aku masuk Akbid. Mulailah aku nyari-nyari Akbid. Ternyata, masuk Akbid tuh syaratnya tinggi badan minimal harus 150cm. Setelah diukur, tinggi badanku cuma 147cm! Oh no! Pendek banget sih? Hikz28x…

Sedih campur kecewa pastinya, nggak bisa masuk Akbid. Tapi untungnya, pihak panitia pendaftaran masih bisa ngasih toleransi, asal waktu tes kesehatan, tinggiku bisa naik. Waduh, bisa nggak ya? Deg-deg an banget waktu itu, mana waktunya cuma 1bulan.. Namun kedua ortuku slalu ngasih aku support. Aku disuruh olah raga. Dan berbagai macam olah raga aku lakuin, mulai dari nggelantung kaya monyet, skipping rope, sampe menggeliat pun aku jalani. Tujuannya supaya tinggiku bisa naik tentunya. Tapi aku nggak nyoba renang, cuz kolam renangnya jauh dari humz.

Aku emang sengaja nggak minum susu peninggi badan, cuz aku takut efeknya bukan nambah tinggi tapi malah bikin aku tambah ‘nyempluk’! Gawat dunk kalo keliatan pipiku yang nambah gedhe?

Hari penentuan

1 bulan setelah aku berupaya meninggikan badan, aku ditantang lagi buat tes kesehatan. Dengan dianter bapak, aku dateng ke kampus. Jam 8, aku nyampe kampus. Udah banyak calon mahasiswi yang dateng. Busyet, mereka tinggi-tinggi banget. Aku jadi minder. Aku gabung sama temen dari SMA1 Kartasura, Ayu namanya. Kami ngobrol ngalor ngidul, trus ada lagi temen dari MAN2 Sukoharjo, Dyah namanya. Waduh, aku doank yang tingginya kurang, batinku.

Ah, pede wae… Aku nggak bilang dulu sama mereka kalo tinggiku kurang. Nggak lama kemudian, dateng lagi, namanya Ise, dari SMA mana, aku lupa. Dia lumayan tinggi juga, bikin aku tambah minder.

Session pertama adalah pengukuran tinggi badan dan berat badan. Sekujur tubuhku dingin, keringat dingin mulai keluar. Jantungku berdebar-debar. Sambil menanti giliran, aku ngobrol sama temen-temen baruku. Ise bilang “Ren, kamu tu dah lulus SMA to? Tak kirain masih SMP…” Sialan!, batinku. Teman-teman ketawa ngakak, aku cuma tersenyum kecut. “Iya ya, habis nggak keliatan kalo dah mo jadi mahasiswi sih… Wajahnya masih imut banget. Kayak keponakanku yang masih TK.” Ayu nambah. Rasanya kaya dipanah, jleb-jleb-jleb gitu, huaduhhh!!! Apa aku keliatan pendek banget to? Hikz28x…

Tiba giliranku. Aku menghadap panitia. Aku lepas sepatu, dan berdiri di tempat pengukuran. Meteran mulai ditarik ke bawah, nyentuh ubun-ubunku. Aku memejamkan mata. “148!” Kata petugas. Uapaaaaa??? Cuma naek 1cm?? Hikz, tetep aja nggak ada 150cm. Walopun aku juga ikut di session berikutnya, tapi aku tetep aja nggak bisa masuk. Nggak bisa jadi bidan. Hikz28x… Kukubur dalam-dalam impianku…

Categories: Rak Cethooo | 1 Comment

Post navigation

One thought on “Me and My Height

  1. yuliartha

    Nice share…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Blog at WordPress.com.

%d bloggers like this: